Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

6 Penyebab Utama Masalah Komunikasi dalam Pernikahan


             Sejatinya hakikat pernikahan untuk menyatukan dua orang dengan beragam perbedaan. Pernikahan berarti mengikat janji untuk senantiasa saling mencintai, menghargai, dan menghormati satu sama lain hingga maut memisahkan. Lebih dari itu, makna pernikahan adalah tetap menjaga komitmen yang menjadikan pondasi kuat dalam melanggengkan dan menjaga rasa keharmonisan pernikahan.


             Dilansir dari https://natcom.org, banyak penelitian menekankan pentingnya komunikasi dalam mempertahankan komitmen dan menjadikan pernikahan itu jadi membahagiakan. Komunikasi jadi satu alat yang menguatkan pasangan untuk melewati berbagai kesulitan dari waktu ke waktu. Jadi, kita dan pasangan wajib kenali penyebab utama masalah komunikasi dalam pernikahan berikut: 


1. Terlalu Asyik dengan Gadget 



(Sumber gambar: Freepik)

              Ketika sedang menikmati waktu berdua, ada baiknya kita dan pasangan tidak sibuk dengan gadget masing-masing. Masalah komunikasi dalam pernikahan dapat terjadi karena pasangan merasa terabaikan dan tidak merasakan kehadiran pasangannya. Ada baiknya kita menjauhkan layar dan matikan semua gadget ketika sedang menikmati kebersamaan. Beri pasangan perhatian lebih. Pusatkan perhatian pada waktu berdua, untuk saling bercerita, membuka topik obrolan atau pun bertukar pikiran. Tidak perlu lama, cukup sisihkan waktu 20 – 30 menit dalam seminggu.


2. Menyembunyikan Perasaan


Menyembunyikan perasaan

(Sumber : freepik)


              Menurut emotion jurnal di Universitas Washington, Psikolog Heike Winterheld menemukan bahwa semakin seseorang merasa sangat dekat dengan pasangannya, semakin mereka menahan masalah emosi mereka dan menghindar. Mungkin teman-teman merasa kalau menyembunyikan perasaan dari pasangan itu dapat menyelamatkan dari pikiran buruk yang dapat membuat mereka stres, tapi ternyata itu sedikit keliru. Keterbukaan antar pasangan memupuk rasa percaya yang bisa membuat komunikasimu dan pasangan jadi lebih menyenangkan. Curhat dengan pasangan itu enggak masalah, malahan bagus banget. Kita jadi bisa saling mengetahui perasaan masing-masing. Sebagai pasangan bisa juga membuat kita jadi lebih mawas diri, lho bagaimana sebaiknya bersikap maupun merespon pasangan sesuai dengan situasi dan kondisi perasaan yang dirasakannya. Tentunya hal itu bermanfaat untuk menghindari masalah komunikasi dalam pernikahan.


3. Kecemburuan yang Berlebihan


Kecemburuan Berlebihan

(Sumber : freepik)


              Banyak yang berkata, rasa cemburu menandakan kita dan pasangan merasakan cinta. Dalam hubungan pernikahan, cemburu itu normal. Namun, menjadi masalah saat cemburu yang dirasakan terus berkembang. Cemburu jadi berlebihan jika menghasilkan perasaan curiga. Kecurigaan dapat mengikis rasa kepercayaan. Jadi apa pun yang pasangan ucapkan pasti tidak akan bisa kita terima. Hal ini yang berbahaya karena dapat menimbulkan masalah komunikasi dalam pernikahan dan menjadi pemicu lahirnya percekcokan.




4. Tidak ‘Peka’ pada Bahasa Cinta


tidak peka pada bahasa cinta


(Sumber : freepik)


       Setiap orang memiliki bahasa cintanya masing-masing. Kita harus tahu bagaimana bahasa cinta dari pasangan. Saat pasangan merasa bahagia menerima kejutan dan hadiah kecil, maka kita bisa berikan itu. Begitu pun sebaliknya, saat pasangan kelelahan sepulang bekerja, istri bisa berikan pelukan hangat yang bisa menghapus lelahnya setelah seharian bekerja untuk keluarga. Ketika kita tahu bahasa cinta dari pasangan kita, maka komunikasi dalam pernikahan yang terjalin bisa lebih optimal. Selain itu juga dapat semakin merekatkan hubungan pernihakan kita.


5. Tidak menjadi Pendengar yang Baik


menjadi pendengar yang baik

(Sumber : freepik)


            Ada baiknya saat pasangan sedang berbicara, Kita dapat diam sebentar, fokus mendengarkan dan menyimak. Pusatkan perhatian juga pada pasangan, jangan pernah untuk menginterupsi saat pasangan masih berbicara. Penyebab utama masalah komunikasi dalam pernikahan dapat terjadi jika kita atau pasangan tidak bisa menjadi pendengar yang baik. Terkadang saat seseorang bercerita sesuatu hal pada kita, dia hanya ingin didengarkan, bukan malah mendengar nasihat dari kita. Jadi cukup diam dan mendengarkan ketika pasangan sedang berbicara. Mendengarkan dengan baik juga bisa membantu kita untuk memberikan respon yang paling efektif bagi pasangan.


6. Kurangnya Rasa Empati


Kurangnya rasa empati

(Sumber : Freepik)


             Komunikasi yang buruk bisa bermula dari kurangnya rasa empati untuk orang lain. Teman-teman, penting untuk mempelajari dan memahami pasangan dengan baik. Apa saja yang dia pikirkan, bagaimana perasaan dia, apa yang harus dilakukan untuk membuatnya merasa lebih baik. Perhatian-perhatian yang bisa diberikan menunjukan kita memiliki rasa empati untuk pasangan. Saat merasakan empati, kita bisa lebih memahami. Masalah komunikasi dalam pernikahan tentu dapat dihindari dengan mudah. Terjalinnya komunikasi dalam pernikahan yang baik, kedekatan antar pasangan karena merasa saling memahami dan memiliki satu sama lain.


         Itulah beberapa penyebab utama masalah komunikasi dalam pernikahan yang wajib diketahui oleh kita dan pasangan ya. Jika enam hal penyebab itu dapat dihindari, komunikasi dalam pernikahan akan berjalan dengan lebih efektif. Membuat pernikahan yang dijalani akan terasa kian menyenangkan dan terhindar dari berbagai masalah dan konflik. Kita juga bisa membuat hubungan kita dan pasangan jadi semakin erat.




18 komentar untuk "6 Penyebab Utama Masalah Komunikasi dalam Pernikahan"

  1. Thanks much, kak Mita..
    Jadi lebih paham serba/i kehidupan rumah tangga

    Semoga kita semua dimampukan utk mengarungi mahligai Rumah Tangga dgn makin sakinah ya

    BalasHapus
  2. Komunikasi memang sangat penting sekali Mba Mita, nggak hanya ruang lingkup rumah tangga saja antar suami dan istri, tapi juga penting di dunia kerja dan bisnis.

    Kalo bisa sih sediain waktu spesial untuk mengobrol atau saling sharing keluh kesah antara suami dan istri, jadi ada momen di mana tanpa gadget sama sekali. Yah kalo di kantor semacam meeting gitu loh, jadi kalo ada permasalahan bisa diselesaikan secara bersama.

    BalasHapus
  3. benar banget, komunikkasi dalam pernikahan itu penting, saling mengerti dan juga saling berbagi perasaan, jangan mengutamakan ego masing-masing dan gak peka, duuh bisa berabe deh.

    BalasHapus
  4. Nano nano sih klo udh berumah tangga, mo sebel mo seneng y mo gimana lagi ketemunya dia lagi dia lagi ttp harus dihadapin berdua, lagian udh dewasa ttp harus lebih baik dr jaman pacaran kan ?hihihi

    BalasHapus
  5. Saya rasa itu semua benar, kedekatan antara satu sama lain apalagi komitmen bersama terus dalam satu atap harus komunikasi secara terbuka, lalu menjadi pendengar yang baik menyebabkan rumah tangga awet

    BalasHapus
  6. betul tuh kalau asik dengan gadget terus bisa-bisa lupa kalau punya pasangan yang harus diperhatikan dan mendapat kasih sayang

    BalasHapus
  7. Bener sekali sih poin2 yang disampaikan di atas. Ego pasangan emg harus ditekan biar pasangan tdk saling mendominasi.

    Pernikahan itu ya kayak seni kok. Kadang kita harus tahu kapan pelan, kencang atau sedang2 saja.

    Kuncinya ya komunikasi antarpasangan.

    BalasHapus
  8. wah iya, klo aku yang masih sering mengerti itu mencari bahasa cinta pasangan, apa yang paling pas

    BalasHapus
  9. Aku kadang salah paham mba seringnya, ngomongnya apa aku nyautnya apa hehehe
    tapi ya terus baik lagi sih nggak pernah ngambek yang lama

    BalasHapus
  10. Dengan mengetahui penyebab masalah komunikasi, kita bisa menghindari masalah tersebut. Sehingga pernikahan kita menjadi langgeng dan berkah dunia akhirat. Aamiin Ya Rabb

    BalasHapus
  11. Betul banget kurang peka, kurang simpati, posesif, dan bukan pendengar yang baik masalah banget dalam rumah tangga biasanya semakin lama usia pernikahan sikap seperti ini semakin kelihatan

    BalasHapus
  12. Komunikasi dalam hubungan memang harus terjalin akur. Daku langsung menyimak poin per poinnya, biar nanti pas menikah bisa makin saling memahami

    BalasHapus
  13. Gadget....ahhh benda magic satu ini seperti magnet dengan daya tarik yg luar biasa ya Mbak. Gak hanya komunikasi suami-istri yg kena efeknya, komunikasi sama anak-anak juga berdampak. Jadi memang perlu banget ada sesi "detox"gadget dalma sehari sekian jam saat sudah berada di rumah.

    BalasHapus
  14. Setuju dengan salah satu penyebab utama masalah komunikasi dalam pernikahan adalah tidak menjadi pendengar yang baik. Listening is Everything katanya Sp*tify ya hehe... dengan mendengar lebih banyak kita akan memberikan hal baik lebih banyak pula untuk pasangan

    BalasHapus
  15. Memang komunikasi penting banget dalam sebuah hubungan keluarga

    BalasHapus
  16. Hampir 11 tahun menjalani kehidupan pernikahan. Poin 1 s.d 6 sudah pernah saya alami semua hingga usia pernikahan yang ke-10 tahun lalu. Ya, menikah itu memang perjuangannya nggak sebentar karena ada aja tantangannya. Dan yang pasti karena menikah itu menyatukan 2 orang yg berbeda, jadi ya memang harus belajar terus untuk memahami satu sama lain. Mungkin itu salah satu seni dalam pernikahan.

    BalasHapus
  17. Nomer 1 dan 2 itu menurut saya masalah utama sih, setidaknya pernah mengalami begitu. Sekarang sedang pelan-pelan belajar memperbaiki. Karena komunikasi yang baik kunci pernikahan yang harmonis kan ya.

    BalasHapus
  18. 6 penyebab ini lazim sekali terjadi. Di rumah tangga saya juga begitu. Kami melakukannya. Lebih tepatnya suami yang melakukan. Saya lebih suka menghabiskan jatah 20000 kat aper hari jadi selalu cerita ngalor-ngidul, entah diperhatikan atau tidak.

    BalasHapus