Alasan Menulis Blog mitaoktavia.com dan Terjebak Nostalgia di dalamnya

02:20

Alasan Menulis Blog mitaoktavia.com
Alasan Menulis Blog mitaoktavia.com


"Hal apa yang paling kamu sukai di dalam hidup?" 
Begitu pertanyaan itu diajukan padaku, aku tidak pernah berpikir lama untuk menjawabnya. Jawabanku tidak pernah berubah. 

"Menulis". Kata itu selalu jadi jawaban paling pertama dibandingkan hal lainnya yang paling aku suka di dunia ini. Menurut KBBI, menulis itu melahirkan pikiran atau perasaan dengan tulisan. Menulis membuatku bisa mudah mengungkapkan isi pikiran dan perasaan yang aku rasakan. 

Ada berbagai alasan yang menjadi latar belakang seseorang menulis. Alasan paling mendasar adalah aku menulis karena aku ingin dikenang dan mengenang. Aku selalu merasa bahwa seseorang bisa dikenang dari apa yang dia tinggalkan semasa hidupnya. Entah itu kebaikan-kebaikan maupun hal paling berkesan dari dirinya. 

Selain itu, karya yang dia buat semasa raganya masih ada di dunia pun bisa jadi kenangan manis yang ditinggalkan. Tampak egois memang, tapi rasanya aku ingin "tetap hidup" walau mungkin saja suatu hari nanti ragaku sudah tidak bisa dilihat lagi di bumi. Aku ingin selalu diingat dalam tulisan-tulisan yang aku tinggalkan, kenangan di hati dan pikiran orang-orang yang kusayang. 

Begitu pun dengan mengenang. Aku ingin mengabadikan pengalaman, peristiwa, dan bahkan seseorang dalam tulisan. Saat mungkin tiba-tiba aku merasa rindu, aku bisa mengenang kembali saat membaca tulisanku.

Menulis Sebagai Alat Komunikasi


Hal lain yang mendasari dan jadi alasan menulis karena aku itu termasuk dalam kaum introvert. Tidak mudah mengungkapkan isi pikiran dan perasaanku dengan bebas dan leluasa melalui lisan. Lebih bisa mengalir bahkan cerewet kalau di tulisan. 

Maka aku menuliskan isi pikiran dan berbagai perasaanku di buku harian, di ponsel, di media sosial, dan di blog. Menulis layaknya sahabat terbaik yang selalu siap sedia kapan pun aku butuhkan. 

Aku selalu merasa lega setelah berhasil menuntaskan sebuah tulisan. Apa pun itu.

Aku ingat semasa masih TK dahulu aku memang sudah mulai menulis di buku harian setiap hari. Kejadian-kejadian yang aku alami aku tuliskan semuanya, termasuk saat aku menyukai teman mainku kala itu. Semuanya aku tuliskan dengan lengkap dan detail. 

Menulis juga menjadi mediaku untuk merekam kenangan yang sewaktu-waktu bisa kulihat kembali sebagai hiburan sekaligus pengingat.

Saat itu aku hanya menganggap menulis menjadi media komunikasi pada diriku sendiri. Aku pernah juga menulis beberapa catatan untuk diriku sendiri. Tidak jarang setelah membacanya aku malah merasa terhibur.

Semakin bertambahnya usia, aku merasa kalau menulis itu kian menarik. Aku ingat saat SMP salah satu temanku berlangganan majalah Gadis dan aku sering meminjam padanya. Beberapa isinya aku baca dan menarik perhatianku, khususnya cerpen. Aku merasa suka membaca cerpen yang isinya memang seputaran kisah remaja yang penuh warna. 

Minatku pada menulis semakin bertambah saat Aku dan dua temanku membeli sebuah buku harian berwarna hijau dengan gambar kelinci yang begitu menggemaskan. Kami patungan membelinya. Setelah itu kami sepakat kalau itu akan jadi buku harian bersama. 

Aku dan dua temanku menulis catatan harian kami itu secara bergantian dan terjadwal. Seminggu pertama aku yang pegang, seminggu setelahnya temanku, dan seminggu setelahnya temanku yang satu lagi. Begitu seterusnya.

Selesai menulis di buku harian itu biasanya kami akan saling membaca. Tak hanya itu, kami pun saling memberikan tanggapan. Kami terus melakukan kegiatan menulis buku harian bersama hingga halaman terakhir buku itu. 

Sayangnya aku tidak dapat buku harian itu sebagai kenangan yang bisa aku baca kembali karena aku kalah dalam pertarungan memperebutkan buku harian itu. Hahaha. Dan akhirnya salah satu temanku yang menyimpannya.

Kenangan menulis buku harian bersama jadi salah satu kenangan hangat yang kuingat tentang menulis.

Setelah lulus SMP dan berpisah sekolah dengan dua temanku, kesukaanku pada menulis tidak pernah padam. Malahan semakin bertambah besar. Layaknya tanaman yang dipupuk dengan baik.


Menulis Sebagai Penyembuhan Diri


Saat aku SMK aku mengalami titik terendah dalam kehidupanku. Berkali-kali kejadian buruk menimpaku kala itu dan keadaanku rasanya benar-benar kacau. Salah satunya saat aku kehilangan salah satu sahabatku. Dia pergi dari dunia untuk selama-lamanya.

Aku tidak pernah menduga akan mengalami hal itu. Aku sangat tidak siap karena aku tidak pernah belajar untuk menghadapi dan menerima kehilangan.

Momen itu jadi kehilangan paling menyakitkan yang dirasakan olehku sebagai seorang remaja dengan emosi yang masih sangat labil. 

Aku jadi pemurung, tidak banyak berbicara pada orang lain dan seperti menutup diri. 

Aku merasa semua orang tidak tahu dan mengerti penderitaan dan rasa sakit yang kurasakan kala itu. 
Akhirnya aku hanya bisa membagikan pikiran dan perasaanku dengan menulis.

Ajaibnya saat itu menulis seperti jadi obat penyembuhan bagiku. Aku merasa jauh lebih baik setelah menumpahkan pikiran dan perasaan yang aku rasakan lewat tulisan. Seolah-olah beban berat itu bisa diringankan. Aku bisa sedikit melupakan perasaan-perasaan negatif yang kala itu menyelimuti pikiran dan batinku.

Saat itu menyadari kalau menulis bukan hanya sesuatu yang aku sukai, tapi nyatanya jadi hal yang aku butuhkan juga.

Sejak saat itulah aku mulai sangat tertarik pada dunia menulis. Dan mulai mencari tahu lebih jauh mengenai menulis, terlebih setelah menamatkan novel Dee Lestari yang berjudul "Perahu Kertas". Aku suka sekali pada buku itu dan termotivasi untuk bisa menulis banyak kisah dan ingin membagi mimpiku pada orang lain seperti Kugy.

Selain dari sosok Kugy, aku juga mengenal puisi yang aku sukai dari Sapardi Djoko Damono yang berjudul "Aku Ingin".

Setelah mengenal sosok Kugy dan membaca pusisi Sapardi Djoko Damono, aku mulai tertarik belajar menulis dengan lebih serius.

Aku mulai membaca banyak cerpen dan puisi dan mulai mencoba membuatnya sendiri. Jadi selain curhatan harian, menulis fiksi jadi salah satu yang membuatku semakin jatuh cinta pada menulis.

Saat kelas 11 SMK semasa magang jadi momen awal aku semakin menyukai dunia menulis secara lebih luas. Berawal dari "iseng" membuat sebuah blog yang ternyata jadi sahabatku hingga kini. Ya blog mitaoktavia.com ini. Dahulu blog ini bernama sedikit "alay" karena aku membuatnya secara spontan. "mimithpunyacerita.blogspot.com" begitulah nama awal blog ini. Aku pernah menuliskan hal itu di postingan jejak perjalanan rumah saya ini. Namun baru sekitar dua tahun lalu akhirnya aku memberanikan membeli domain untuk blog ini dengan url menggunakan namaku sendiri. Aku pernah menuliskan cerita tentang mimithpunyacerita pindah rumah juga.

Dari blog aku mulai semakin mengenal dunia menulis lebih luas. Aku mulai banyak mengenal orang-orang baru yang keren-keren dalam berkarya (menulis) dan sangat memotivasiku. Saat itu yang terkenal si trio SPBU yang terdiri dari Shitlicious, Poconggg, Bena Kribo.

Selain trio itu, tulisan di blog saat itu masih berupa curhatan dan keseharian. Bagiku sangat menarik untuk dibaca karena sangat menghibur. Belum lagi saat itu para blogger dan pembaca saling mendukung, memotivasi, dan termotivasi dengan saling berbalas komentar. 

Aku menemukan dunia blogger sebagai dunia yang menyenangkan dan membuatku semakin jatuh cinta pada menulis. Aku semakin semangat belajar menulis blog.


Belajar Menulis Blog


Beberapa teman bertanya padaku, "bagaimana caranya bisa menulis?"

Aku selalu menjawab kalau menulis itu soal kebiasaan dan proses. Banyak orang yang mungkin hanya menilai "hasil" yang terlihat dari keberhasilan seseorang dalam meraih sesuatu dalam hidupnya. Padahal ada "proses" panjang yang pasti dialami sebelumnya. Berbagai proses jatuh dan bangkit kembali yang pasti tidak sebentar.

Aku juga sependapat jika banyak yang mengatakan bahwa menulis itu bukan soal bakat saja, tapi itu adalah bagian proses dan kebiasaan berulang yang selalu dilakukan oleh seseorang. Dari minatku yang besar terhadap menulis, aku pun mulai belajar menulis blog.

Dari pengalamanku selama ini terjun di dunia blog, beberapa poin ini penting dilakukan saat kamu akan belajar menulis blog

Berani mencoba, Jangan Takut Gagal Duluan


Kunci untuk belajar menulis paling dasar adalah kamu harus berani mencoba memulainya. Jangan terlalu banyak berpikir kalau dirimu tidak pandai menulis. Aku percaya kalau semua orang bisa menulis. Jadi jangan takut dan ragu untuk mencoba dan memulai :)

Tulis Hal-hal di sekitar


Setelah kamu berani untuk mencoba, kamu bisa mulai menulis dari hal-hal sederhana, misalnya kamu menceritakan hal-hal apa saja yang kamu alami di hari ini. Bisa juga keseharianmu. Lambat laun, kamu mulai akan terbiasa untuk menulis. 

Aku pun sama, mulai belajar menulis dari hal-hal sederhana yang aku alami dan ada di sekitarku. Aku menuliskan pengalamanku yang terjadi setiap hari dalam buku harian. Hal-hal yang sederhana dan remeh hingga hal-hal berkesan yang melibatkan perasaan yang aku alami.

Contohnya: 

Tanggal 2 September aku bertemu dengan sahabatku untuk pertama kali. Sejak pandemi corona datang, aku tidak bisa mudah bertemu dengan teman-temanku. Meski tidak bisa terlalu dekat dan wajib saling jaga jarak, tetap saja aku bahagia karena bisa bertemu dengan sahabatku. 

Pandemi corona membawa banyak kesedihan memang. Banyak duka juga yang dialami banyak orang. Tapi aku juga merasa bersyukur karena aku bisa belajar lebih menghargai arti dari pertemuan. Mungkin sebelumnya, aku akan banyak mengeluh bosan sering bertemu dengan dia dia dia lagi. Tapi kini orang yang dahulu bosan kulihat, sekarang jadi orang yang sangat kurindukan. Semoga pandemi corona segera usai. 

Itu contoh menulis kejadian atau pengalaman keseharian yang dekat dengan diri sendiri.

Awal-awal aku mulai menulis, aku hanya bisa menyelesaikannya sebanyak 2 paragraf saja. Lambat laun karena proses dan terbiasa akhirnya mulai bertambah banyak. Begitu pun dengan menulis blog, teman-teman bisa mulai menulis apa yang ada di sekitar, pengalaman, dan bidang yang dikuasai. Jadi lebih berani dan percaya diri untuk mencoba,kan? Baru nanti jika telah terbiasa lambat laun akan mendapatkan ide segar dan mudah untuk menulis topik bahasan secara lebih luas lagi selain yang ada di sekitar.

Membaca Apa pun


Menulis tidak bisa lepas dari membaca. Dengan membaca kamu bisa melatih imajinasi karena kamu membayangkan di pikiranmu hal-hal yang kamu baca. Bisa juga dengan membaca kamu jadi punya informasi dan pengetahuan baru yang didapat. Membaca buku memicu lahirnya sumber inspirasi.

Selain itu, membaca juga membuatmu bisa belajar cara seseorang untuk menyusun dan merangkai kalimatnya. Kamu jadi bisa menambah kosa kata yang akan berguna saat menulis. 

Saat belajar menulis blog tidak terbatas hanya pada membaca buku fiksi novel dan nonfiksi, kamu juga bisa membaca soal teknis menulis dan kebahasaan yang ada selain di buku dan internet, dan membaca-baca blog lain sebagai referensi yang dapat semakin memperkaya wawasanmu dan membuka perseptifmu tentang gaya bahasa dan ciri khas dari suatu blog yang bisa jadi referensimu untuk menulis di blog.

Tetapkan Tujuan


Saat belajar menulis blog, penting bagimu untuk menetapkan tujuan. Maksudnya adalah hal apa yang ingin kamu capai atau apa yang kamu cari dari menulis blog. Misalnya apakah blog itu akan kamu jadikan mediamu untuk berbagai dengan orang lain (bisa informasi, ilmu pengetahuan maupun pengalaman-pengalaman yang kamu alami), untuk penyembuhan (misalnya untuk kamu curhat mengenai perasaanmu dan membuatmu merasa lega setelahnya), untuk hiburan (misalnya wadahmu menulis di waktu senggang), atau mediamu untuk mencari uang.

Konsisten


Setelah kamu punya modal dasar dalam memulai menulis blog hal selanjutnya adalah konsisten. Kamu bisa banyak berlatih menulis dan dilakukan secara teratur dalam waktu tertentu. Yang terpenting kamu menjadikan kegiatan menulis sebagai kegiatan yang terjadwal. Kamu bisa juga menulis postingan blog yang terjadwal.

Setelah belajar menulis blog dan memiliki alasan menulis blog maka teman-teman akan mulai merasakan manfaat menulis blog.

Manfaat menulis Blog



Banyak Manfaat menulis blog yang didapat mitaoktavia.com
Manfaat menulis blog


Tidak dapat dimungkiri kalau menulis memberikan dampak bagi diriku. Aku merasa banyak manfaat yang terjadi padaku setelah menulis, khususnya setelah menulis blog. Beberapa hal positif yang aku dapat selama menulis blog menjadi alasan menulis blog yang aku rasakan semakin besar sebagai berikut:

1. Menulis itu membuat bahagia dan memberi kebahagiaan


Aku pernah menulis satu postingan blog tentang efek magis dari menulis. Di dalamnya aku memberikan gambaran bahwa menulis bisa mendatangkan bahagia bagi yang menulis maupun memberi kebahagiaan pada mereka yang membacanya.

Aku bahagia saat sedang menulis blog dan merasa bahagia saat ada pembaca tulisanku yang memberikan apresiasi. Bahkan beberapa meninggalkan komentar di postingan lama. Aku pernah juga mendapat bahagia saat membaca tulisan seseorang karena merasa termotivasi dengan apa yang ditulisnya. 


2. Cara untuk berkomunikasi


Tidak berbeda jauh dari poin pertama. Menulis juga memberikan dua sisi manfaat yang bisa dirasakan. Menulis bisa jadi cara berkomunikasi pada diri sendiri dan orang lain melalui media yang terdokumentasikan. 

Menulis jadi sarana untuk memberikan informasi pada orang lain. Sementara, bagi pembaca bisa mendapatkan informasi dari tulisan yang dibuat oleh orang lain. 

3. Melatih imajinasi dan meningkatkan kreativitas

Saat menulis, biasanya seseorang akan membayangkan apa yang ditulisnya. Hal ini bisa melatih imajinasi yang ada di dalam pikirannya. Saat imajaniasi terlatih, maka akan meningkatkan kreativitas pada ide-ide yang muncul. 

4. Membantu menyalurkan pikiran dan emosi


Ada beberapa keadaan yang membuat diri kita kesulitan untuk menyalurkan apa isi pikiran maupun emosi yang dirasakan. Pasti kamu pernah mengalaminya kan? Biasanya ada beberapa pemikiran yang tidak mudah diungkapan begitu saja. 

Misalnya tiba-tiba saja ada beberapa hal pemikiran yang terlintas, pemikiran itu tidak bisa langsung diungkapkan. Harus direnungkan terlebih dahulu. Maka dengan menulis, isi pikiran itu bisa disampaikan dengan lebih baik. Sementara saat kita merasakan suatu emosi perasaan pun kita tidak bisa mengungkapkannya dengan baik, tapi dengan menulis kita bisa menyalurkan perasaan itu dengan baik. Selain itu emosi-emosi negatif yang dirasakan juga bisa tersalurkan dengan menulis.

5. Melatih daya ingat


Menulis melibatkan dua hal dalam diri manusia. Tangan dan otak. Dengan menulis, kita melakukan berbagai tahapan seperti mencari ide, membuat konsep tulisan, membuat tulisan yang telah dibuat konsep hingga akhirnya menyelesaikan tulisan. Otak terbiasa terlatih dengan menerima informasi baru yang akhirnya bisa melatih dan memperkuat daya ingat.

Aku merasakan manfaat ini saat rutin menulis di blog, daya ingatku lebih kuat dibandingkan saat jarang menulis. Saat menulis blog aku mencatat ide-ide dan akhirnya melatih otakku untuk mengingat sesuatu degan lebih baik.

6. Jembatan untuk bertemu banyak orang 


Menulis membuatmu mencari tahu lebih banyak informasi dan berbagai hal. Jika kamu terus konsisten dalam menulis bukan tidak mungkin kamu akan bertemu lebih banyak orang. Baik pembacamu atau pun orang lain di bidang yang sama denganmu.

Dengan menulis blog misalnya, aku jadi bisa bertemu banyak teman-teman baru dari berbagai daerah di Indonesia. Menulis bahkan mempertemukanku dengan orang-orang yang memiliki minat yang sama denganku. Beberapa di antaranya jadi teman akrabku. 
Itu adalah pengalaman luar biasa yang tidak pernah akan bisa aku lupakan.

7. Jalan Pembuka Rezeki


Jika kamu sudah serius dan konsisten, kamu bisa mulai menjadikan menulis sebagai profesi. Aku sering menyebut kalau menulis adalah hobi yang dibayar. Enak kan tuh? Menjalankan hobi yang disukai, eh dapat bayaran pula. Senangnya! 

Caranya bagaimana agar menulis menghasilkan uang? Kamu bisa mulai dengan mengirimkan tulisanmu ke media, menjajal kemampuan diri dengan berpartisipasi dalam lomba (mana tau kamu berhasil memenangkan lomba itu dan dapat hadiah), menulis artikel atau job review di blog, dan membuat bukumu sendiri.

Kendala Menulis Blog


Selain manfaat yang dirasakan, dalam menulis pasti akan ada kendala yang dialami atau pun dihadapi oleh seseorang. Tapi tenang saja, kendala ada bukan berarti bisa menghentikan langkahmu untuk menulis. Berikut beberapa kendala menulis yang dialami oleh orang dan cara mengatasinya: 

1. Terlalu banyak berpikir 


Setiap memulai menulis aku mengalami fase terlalu banyak berpikir. Baik karena tidak memiliki ide untuk mulai menuliskannya maupun kebanyakan ide topik yang ingin ditulis. Kalau kata Raisa ini tuh serba salah! Tidak punya ide bingung, kebanyakan ide juga bingung. Duh, maunya apa sih! Hahaha.

Jika tidak memiliki ide solusinya bisa mulai menulis dari hal-hal sederhana yang dialami. Sementara jika mengalami kebingungan karena ide yang muncul banyak, yang bisa dilakukan adalah mencatat ide-ide yang muncul di pikiran. Setelah itu, dipilih mana yang paling ingin sekali ditulis. Sementara ide lain sebagai bahan dan stok untuk menulis di kemudian hari.

2. Menunda-nuda

Kebiaaaan menunda-nunda jadi kebiasaan yang kurang baik dan efeknya bisa jadi berbahaya. Misalnya saja saat mendapatkan ide, tapi tidak segera dituliskan. Pasti tiba-tiba lupa. Atau bisa kehilangan momen karne menunda-nunda. Solusinya adalah saat ide tiba-tiba muncul, sesegera mungkin aku menuliskannya dan saat membuat rencana tulisan pun sebisa mungkin untuk segera diselesaikan.

3. Malas

Biasanya malas jadi bibit lahirnya kebiasaaan menunda-nunda. Jujur aku masih kesulitan untuk menghilangkan malas dari kendala menulisku. 
Biasanya aku mulai melakukan kegiatan menyenangkan yang bisa membangkitkan kembali semangatku menulis seperti membaca buku, dan menonton film atau drama.
Selain itu, biasanya yang aku lakukan adalah membuat target. Bisa berupa tenggat waktu. Dengan adanya tenggat waktu, aku jadi bisa lebih fokus dan seringkali hal ini berhasil untuk menjauhkanku dari rasa malas.

4. Terpengaruh Trafik Pengunjung


Aku tidak tahu mengapa mengalami fase ini. Sepertinya sejak memutuskan membeli domain berbayar aku jadi sering terusik dengan trafik pengunjung. Kadang setelah menulis aku sering mengecek melihat berapa banyak orang yang datang dan membaca tulisanku. Jujur kadang ini membuatku agak tertekan, aku merasa sering tidak bahagia karena masih sering menginginkan ramainya pengunjung pada suatu postingan blog yang sudah aku selesaikan. 

Aku belum menemukan solusinya bagaimana untuk kendala ini. Aku tahu jika ingin pengunjung ramai, maka kualitas blog pun harus bagus juga. Sementara aku sadar masih banyak kurang di banyak hal dari blog ini. 

Yang bisa kulakukan hanya berusaha menulis di blog sebaik-baiknya dan membagikan tulisanku di beberapa media sosial. Dan salah satu bentuk ikhtiarku adalah dengan mengikuti kelas blogger seperti yang sedang aku lakukan di bulan September 2020 ini. Bismillah, semoga hasilnya baik hingga akhir! Semangat! (^o^)9

Tips Jitu Mahir Menulis dan Edit Blogpost Monica Anggen


Setelah memembahas panjang lebar dari A sampai Z tentang serba-serbi dunia menulis (secara umum) dan menulis blog (secara khusus) versiku, aku ingin berbagai pengalamanku juga pada teman-teman. 

Pada 1 September 2020 kemarin malam aku bersempatan untuk menambah ilmuku tentang menulis dalam Kelas Growthing yang diadakan di WhatsApp Grup. Para coach (Mas Irwin, Mas Pewe, Mbak Monica, Mas Ilham, Mas Bahrul Ilmi) berpengalaman dibidangnya akan membimbing aku dan 48 teman-teman lain yang beruntung. 

Kelas pertama malam itu berjalan sangat kondusif. Materi pertama yang diberikan adalah "Mahir Menulis dan Edit Blogpost" yang disampaikan oleh Mbak Monica Anggen. Penulis "Yakin Selamanya Mau di Pojokan?!" ini sudah tidak diragukan lagi kiprahnya dalam dunia menulis. Selain aktif berkarya di blog, Mbak Monica juga telah membuat berbagai buku fiksi dan nonfiksi. Faktanya, beberapa buku yang ditulis Mbak Monica ini pun best seller! Daebak, Mbak Monica ini! 

Sekitar pukul 20.00 WIB kelas pun dimulai, Mbak Monica memberikan materi dan  beberapa saaat setelahnya ada sesi tanya jawab yang membuat suasana kelas ramai dan jadi wadah diskusi yang menyenangkan.

Setelah menyimak dan membaca materi itu aku jadi berpikir bahwa untuk menjadi seorang yang mahir menulis perjalanannya memang tidak sebentar. Pasti ada banyak jatuh-bangun yang dialami. Ada banyak proses panjang yang terjadi. 

Aku akan share di sini materi yang telah disampaikan di dalam kelas. Menurut Mbak Monica ada beberapa poin penting yang bisa menjadikan seseorang mahir menulis blog

1. Motivasi 


Dalam menekuni bidang tertentu, seseorang harus memiliki motivasi, tak terkecuali menulis. Motivasi dalam menulis haruslah dipertimbangkan dengan baik. Jangan asal memilih "akar" dari hal yang kamu tekuni karena motivasi adalah hal yang penting.

Motivasi kuat jadi pegangan yang bisa membantu untuk menyemangati sekaligus menghiburmu jika apa yang kamu harapkan tidak berjalan sebagaimana mestinya. Istilah kerennya tuh saat realita tidak seindah ekspektasi.

Kalau motivasimu tidak kuat pasti kamu akan diombang-ambingkan oleh keadaan dan bisa-bisa malah jadi patah semangat dan menyerah. Jangan sampai dong, ya! 

Jadi jika kamu ingin mulai menulis blog maupun buku pikirkan baik-baik motivasi kuat apa yang membuatmu ingin menulis. Bisa motivasi dari segi ingin berbagi kepada banyak orang, sebagai healing, hiburan, atau bahkan uang.

2. Jangan Abaikan Teknik Menulis


Memang untuk beberapa tulisan dengan gaya curhatan rasanya seperti tidak butuh teknik menulis yang khusus, ya? Tinggal tulis aja kan jadi mudah. Eits, jangan salah! Dalam menulis blog dengan gaya tulisan apa pun tetap harus memperhatikan teknik menulis, seperti unsur 5W+1H-nya jangan sampai ketinggalan, EYD juga harus diperhatikan, dan penting membuat outline untuk membantu menjaga agar tulisan yang kamu buat bisa lebih fokus sehingga tidak melenceng ke mana-mana. 

3. Usahakan untuk Re-write


Pada poin ini biasanya terjadi saat blogger menerima press release dari klien atau brand yang bekerja sama dengannya. Biasanya karena telah disediakan seringkali kemudahan itu membuat blogger jadi terlena. Akibatnya blogger terkesan hanya memindahkan isi press release ke dalam blognya. Padahal sebagai blogger, user experience jadi hal penting sehingga membuatnya berbeda dari kebanyakan media mainstream. Maka usahakan untuk melakukan re-write atau menuliskan kembali isi press release disesuaikan dengan gaya bahasa atau pun ciri khas dari masing-masing blog dan dibumbui pengalaman sang blogger. 

Menuliskan kembali isi bahan yang diterima menyesuaikan ciri khas dan gaya penulisan dari masing-masing blogger pun penting guna menghindari adanya duplikat konten. Dengan begitu kinerja blog pun jadi lebih baik.

4. Menulis Tema Sama, tapi Eksekusi yang Berbeda


Beberapa blogger pasti pernah mengalami menulis dengan tema yang sama. Misalnya saat bekerja dengan brand atau mengikuti lomba. 

Tidak masalah tema sama, tapi saat eksekusi harus berbeda antara satu dan yang lain. Caranya, jangan hanya fokus mengambil bahan atau rujukan dari satu website atau blog. Usahakan mengambil bahan dan rujukan itu dari lebih dari sumber.

Perhatikan juga isi yang belum ada dalam website atau blog itu sehingga apa yang dituliskan jadi pelengkap dari yang sudah ada.

Cara lain yang bisa dilakukan adalah mengkombinasikan semua bahan itu kemudian ditulis ulang. Hal itu menjadikan blog yang kita miliki jadi berbeda isinya meskipun punya tema yang sama.

Kedua cara itu bisa diaplikasikan, tapi akan lebih baik jika ada bahan sumber dari website luar negeri yang akan melengkapi. 

5. Representasi dirimu itu tulisanmu 


Tulisan yang kamu buat disadari atau tidak itu menggambarkan dirimu. Baik itu melalui gaya tulisan maupun ciri khas yang kita miliki. Meski tidak bisa sepenuhnya jadi patokan, tapi apa yang kamu tulis itu bisa menggambarkan dirimu. Misalnya kamu sering menulis cerita yang menghibur orang lain, orang akan menilaimu sebagai seorang yang ceria dan menyenangkan.

Jika dahulu ada peribahasa "mulutmu harimaumu", maka di jaman sekarang "tulisanmu harimaumu".

Tulisanmu bisa membawa pengaruh positif pada orang lain, tapi bisa juga menimbulkan efek negatif yang bisa berpotensi merugikan dirimu sendiri maupun orang lain. Tidak mau kan misalnya kamu malah jadi menyakiti hati orang lain lewat tulisanmu? Maka selalu hati-hati dalam menulis. 

Terlebih tulisan itu punya sifat terdokumentasi, tulisan bisa merekam jejakmu. Apalagi di media online seperti blog. Itu akan jadi jejak digital yang akan sulit dihilangkan. 




Itulah pembahasan seputar dunia menulis yang telah aku ceritakan dari awal hingga akhir. Cakupannya berupa alasan menulis, belajar menulis blog, manfaat menulis hingga mahir menulis blog dan kiatnya bagaimana. 

kalau membahas menulis rasanya tidak akan pernah ada habisnya seperti terjebak nostalgia saat mengingat-ingat berbagai pengalaman yang telah aku lalui hingga sekarang bisa menuliskan postingan blog ini. Berbagai alasan menulis dan menulis blog yang aku miliki dan hal-hal berharga yang telah aku dapatkan pula dari menulis. Aku harap semoga tulisan panjang yang aku tulis ini bisa bermanfaat untuk teman-teman. 

Jadi kapan nih kamu mau mulai menulis? Atau sudah terjebak banyak nostalgia saat menulis blog sepertiku? :D


You Might Also Like

18 comments

  1. Wah, makasih banget informasinya 😁. Kebetulan saya juga baru banget mau mulai nulis2 di blog buat dokumentasi tiap2 kegiatan, tapi butuh banyak info baik teknis ataupun non teknis 😅. Semoga bisa konsisten.

    ReplyDelete
  2. Mitaa.. Serius artikel ini daging banget.. penuh dengan ilmu.. Aku pun menulis untuk menyalurkan emosi, untuk healing gitu.. hehe.. terus bonusnya klo dibayar wkwk tetep yaaa..

    Terima kasih Mita sudah menulis artikel sedaging ini.. macam rendang :D

    ReplyDelete
  3. Ya ampuuuun, info yang lengkap banget buat orang yang mau jadi blogger. Tapi juga bisa diterapin sih buat blogger murtad kek aku yg udah lama banget ga nulis2 di blog. Semoga abis baca ini bisa konsisten lagi berkarya di blog. 😊

    ReplyDelete
  4. Mot, aku sepakat sih sama statement menulis for healing. Makasih mot udah berbagi informasi, mudah-mudahan bisa bikin aku lebih rajin ngeblog. 😂😊

    ReplyDelete
  5. Menulis sebagai alat penyembuhan diri itu sepertinya juga aku rasakan mbak, tp ga aku tulis di artikel terkait.. sepertinya banyak blogger senior yg mengalami ini ya

    ReplyDelete
  6. Setuju bangeeeet sama alasan menukis sebagai self healing. Aku juga ngerasain bgt hal itu mbak.. Kayanya banyak yang nggak bisa diungkapkan oleh mulut, tapi malah lebih lancar diungkapkan lewat jari jemari yaaaa

    ReplyDelete
  7. Menulis blog selain bisa nyimpen kenangan, pas bacanya lagi juga bisa terjebak nostalgia ya.. Makasi sharingnya kak..

    ReplyDelete
  8. Sepakat saya dengan melatih kreativitas
    Karena menulis ga hanya menyusun huruf tetapi bagaimana huruf itu menjadi sebuah kisah yang inspiratif

    ReplyDelete
  9. Dengan menulis blog memang jadi jalan pembuka rezeki. Rezeki uang, teman, ilmu, manfaat, dan banyak lagi

    ReplyDelete
  10. eh siapa sangka menulis bisa menjadi obat
    mungkin perlu disosialisaskan ini mba

    ReplyDelete
  11. Iya di awal2 seperti kayak bingung mau bikin kalima apa.. lalu lihat blog orang kayaknya koq ciamik banget.. dan jadi pundung huhu

    ReplyDelete
  12. Bagian nulis buku harian bersama aku relate bangeeetttt... tukar2an diary lalu saling mengisi satu sama lainnn hahahaa... jadi kangeeennn masa-masa sekolah

    ReplyDelete
  13. baca tulisan tulisan lama memang kadang membawa kenangan yang lalu lalu yah.. hehe. makasi sharingnya ya mba..

    ReplyDelete
  14. Kalo ditanya apa alasan nulis bisa panjang bgt ya mba. Menulis adalah hobiku yang kayaknya paling awet ahaha semoga selamanya.

    ReplyDelete
  15. Thanks for sharing mbak. Sangat menginspirasi. Detail sekali bahkan menjelaskan kemungkinan kendala yang dihadapi dan solusinya.

    ReplyDelete
  16. Sepakat mbak, dwngan ngeblog kadang kita jadi asyik membuka noatalgia lama ya. Saya juga masih suka baca baca tulisan saya di tahun awal ngeblog. Kadang suka ketawa aja,meski tulisannya masih awut awutan tapi sarat kenangan. Apalagi ketika bacanya bareng anak anak. seneng banget

    ReplyDelete
  17. Btw aku juga suka sama puisi nya sapardi mbak dan awal mula nulis jg dari puisi
    Nah blog memang banyak banget manfaat buat diri kita ya
    Semangat..

    ReplyDelete
  18. Aku juga menulis blog sebagai sarana healing mbak. Rasanya plong kalau nulis sesuatu terkait 'sakit', jadi kaya self talk.. yang penting tetap ada manfaatnya lah buat yang baca... semoga.

    ReplyDelete

Hallo... Terima kasih sudah bersedia mampir di blog saya dan membaca postingan saya. Sempatkan untuk meninggalkan komentar yang relevan dengan isi postingan saya ya sebagai bentuk apresiasi agar saya tetap semangat menulis.
Sekali lagi terima kasih! ♡

Semoga betah mampir di blog saya :))

Like us on Facebook


PRchecker.info

Subscribe